Saturday, December 12, 2009

BILAL DAN SIAK

Assalamualaikum,

Hari Jumaat, pagi jam 8.30 teman disekolah secara kebetulan teman menghadiri satu taklimat oleh JPN kat Dewan Besor sekolah kepada semua Guru Besor, PK dan KPT di daerah teman. Taklimat ujung tahun biasa le pasei bayaran tambahan untuk murid dengan tujuan memberi kelulusan kepada pihak sekolah memungut wang bagi sesi persekolahan 2010 nanti. Dengor je ler ape deme kata lepas tu apa deme endak kita ikut je ler. Ater semuanya nak kejap ketikani sebelum 20 hb bulan ni kena anto segala butirannya untuk kelulusan. Kata deme jangan sebut yuran kena sebut bayaran tambahan istilah kena betui nanti di manipulasi bagi orang-orang ingin memanipulasikannya. Bayaran asrama pun nampaknya dan bertambah dari seghenggit ke tiga seghenggit(rm3 le tu). Tiga ghenggit bagi penjaga yang berpendapatan rm5,000 dan ke atas. Bagi yang berpendapatan di bawah rm5000 bayaranya seghoper itu juge ler seghenggit. Banyak peruntukan untuk sekolah tahun depan kena potong. Malaih teman nak ngulas bab-bab kewangan negara kita baca sendirilah soghat-soghat habor aruih perdana dan lain-lain sumber media. Taklimat tersebut abih jam 11.30. Belah petangnya teman tak kemana-mana meghap kat ghomah jer ape lagi megholoh ler jawapnya.

Lepas sembahyang maghrib teman ke pondok/surau berdekatan. Program surau ni memang ada tiap minggu malam sabtu cuma teman jer tak kesempatan nak menghadirinya sebab jarang-jarang ada kat ghomah. Jadi kesempatan yang ada teman bawak le sekali anak jantan teman yang 2 orang tu. Kalo biokan deme duduk di ghomah asyik melangut kat depan TV jer atau pun main game. Kat surau ni isi pengajiannya adalah pembacaan hadis oleh seorang ustaz tak perlu teman habo namanya (penceramah radio FM Perak). Tajuknya kewajiban menghadiri jemputan kenduri apabila mendapat jemputan. Bab yang las malamtu adalah berkaitan dengan tugasan tok siak dan tok bilal. Kelebihan pahala kepada tok siak dan tok bilal menjaga masjid atau tempat ibadat. Diantara yang menarik kata ustaz tu, kalo tok bilal azan (waktu sembahyang dah masuk) selagi mana suaranya berkumandang dan dapat di dengor oleh segala makhlok maka semuanya akan menjadi saksi di akhirat kelak. Begitu juga dengan tugas tok siak melakukan kerja-kerja untuk memudahkan orang lain dan menjaga kebersihan pasti akan menerima habuan yang baik nanti.Kekadang kita heran juga keadaan sesetengah masjid ditempat kita ada yang tidak terughuih, kotor walo pun ada tok siaknya. Dalam hal ini yop, kita tak sepatutnya pulak menyalahkan tok siak saja, kita juga ada peranan membersihkan tempat-tempat ibadat ni. Diceritakan ustaz pada malam tu ada negara mana ke dia pun dah lupa masyarakatnya sentiasa menjaga kebersihan tempat ibadat khususnya masjid. Jadi sepanjang masa ler tempat tu sentiasa dalam kebersihan dan kemas. Sebut pasei tok siak teman teringat arwah apak teman jadi tok siak di masjid kampong teman tu. Arwah mak teman juga sekali membantu tugasnya ketika aghi Jumaat. Kalo aghi jumaat jer deme berdua idak ler pergi menoghih ato kemana-mana, lepaih subuh sepie lagi deme dah berada kat masjid untuk urusan membersih dan membentang tikor, sejadah dan juga kain saf. Apak teman ada penyakit lelah (penyakit warisan), ater payah le sikit nak membersihkan kapet yang habuk-habuknya berterbangan masuk ke idung (kena tutup idung macam pakai mask juga). Bila masuk idung maka datang ler penatnya, tu yang mak teman tak berapa haghap dia mengeghojer kan sensoghang, kut nungkum pulak dia kat masjidtu. Jadinya dia tolong ler membantu apak temantu mana-mana keghojer yang patut. Lama juga arwah apak teman berkhidmat sebagai tok siak di masjid kampong temantu, beberapa tahun sebelum dia pergi baru dia berhenti ganti orang lain. Teman teringat balik ketika arwah mak teman meninggei tahun lepas, segala urusan selepas dia meninggei untuk pengkebumian memang dipermudahkan oleh Allah cepat dan tidak bertangguh-tangguh. Sakitnya pun tak lama tak sampai 24 jam dia berada di hospital Kuala dia pergi mengadap tuhan pulak mudah. Apak teman pun gitu lebih kurang sama juga keadaan meninggeinya, kat hospital kuala ler juger. Memang deme berdua tak menyusahkan anak-anak sebelum dema pergi, maksud teman sakit deme tak lama terlantor berhari-hari atao berbulan-bulan. Apabila teman pikio habuan yang apak dan mak teman terima apakah diantara keghoje-keghoje kebajikan yang telah deme lakukan masa hanyatnya barulah teman teringat tetang apa yang diperkatakan oleh ustaz malam tu. Syukur teman kepada Allah kedua orang tua teman telah berkhidmat ditempat yang mulia walo pun incomenya tak seberapa. Mudahan-mudahan deme berdua dimaksukkan kedalam golongan orang-orang yang beriman. Untuk kita belum tentu lagi. Semoga kita semua dilindungi Allah dan sentiasa mendapat kerahmatan dan keberkatan darinya.Amin…

2 comments:

  1. ANAKNYA KENELE JADI IMAM PULAK TAKKAN JADI TOK SIAK LAGI

    ReplyDelete
  2. Dah lama teman jadi imam, mika jer tak sedor.

    ReplyDelete